Komentar Tuhan

Oleh: Dahlan Iskan

BERAPA lama David Bennett akan bisa hidup dengan jantung babinya?

Lima hari lalu, 18 Januari, ia memasuki babak baru penyembuhan: alat bantu jantungnya sudah dilepas. Pria 57 tahun itu sudah sepenuhnya menggunakan jantung babi untuk hidupnya.

David juga sudah bisa bercakap-cakap –bukan sekadar grrkhh-grrkhh-grrkhh– dengan siapa pun yang ada di sekitar tempat tidurnya di Maryland Medical Center, Baltimore.

Memang belum ada laporan kapan diizinkan keluar dari rumah sakit. Teoretis, dua minggu lagi sudah boleh pulang. Satu bulan setelah transplant, mestinya, semua alat bantu sudah bisa dilepas. Sudah bisa berjalan. Sudah bisa ke toilet sendiri.

Saya dulu memutuskan tiga bulan, baru pulang. Terlalu banyak sumber infeksi di rumah –termasuk banyaknya kunjungan keluarga dan tamu. Sebenarnya bukan saya yang memutuskan itu, tapi Robert Lai, teman Singapura saya. Ia tahu kondisi rumah saya. Juga tahu kebiasaan saya yang kurang menjaga kebersihan.

Tentu David masih harus terus diobservasi. Lebih lama. Terutama kontrol kedisiplinannya minum obat. Ia pernah ketahuan tidak disiplin minum obat. Itu sekaligus jadi objek penelitian: apa saja yang akan menjadi penyebab kematiannya kelak. Termasuk penyebab yang tidak ada hubungannya dengan transplant organ babi itu.

Misalnya, kejatuhan pohon. Atau ditabrak truk. Atau tiba-tiba ada orang yang menikamnya saat minum bir di bar.

Ilmu pengetahuan berkepentingan agar David berumur panjang.

Harusnya David bisa hidup paling tidak tiga tahun lagi. Itu berdasar pengalaman Prof Muhammad Mohiuddin yang menjadi partner Prof Bartley Griffith mentransplantasi jantung David 7 Januari lalu.

Prof Mohiuddin adalah seorang ilmuwan, peneliti sekaligus ahli bedah jantung. Asal Pakistan. Lulus dokter di Dow Medical School Karachi. Ia direktur di program transplant organ binatang ke manusia di Maryland Medical Center. Ia yang mendirikan program itu 4 tahun lalu. Griffith yang menjadi direktur kliniknya.

Dua ilmuwan itu sudah lebih dulu mencoba melakukan transplant serupa ke tubuh kera baboon.

Sama: jantung babi yang dipasang ke baboon itu juga sudah diedit. Unsur gen yang membuat jantung babi itu ditolak oleh tubuh baboon sudah dibuang. Menurut The Lancet, jurnal ilmiah terkemuka, salah satu unsur gen yang dibuang dari jantung babi itu adalah: anti-CD40 di antibodi. Ternyata antibodi itu sendiri begitu banyak unsurnya. Salah satunya adalah yang bertugas khusus untuk menolak benda asing yang masuk atau dimasukkan ke dalam tubuh.

Unsur gen lain yang juga dibuang Anda sudah tahu: yang membuat jantung babi terus tumbuh membesar. Yang bisa membuat dada manusia akan terlalu penuh.

Soal ukuran rongga dada itu ternyata juga penting –meski tidak sepenting unsur kecocokan medis antara tubuh manusia dan organ babi.

Ukuran jantung babi –juga ginjalnya– ternyata pas untuk rongga yang tersedia di tubuh manusia. Tidak terlalu besar, tidak terlalu kecil. Asal, itu jantung babi berumur 1 tahun, yang sudah disiapkan di peternakan khusus. Ukuran jantung muda itu masih akan membesar seiring pertambahan umur dan ukuran babi. Itulah sebabnya unsur gen pertumbuhannya harus dibuang. Jangan lebih besar lagi.

Ruang di dada manusia ternyata juga bisa berubah. Sebelum melakukan transplant hati, ruang dada saya ternyata sudah sempat mengecil. Itu karena hati saya sudah mengecil akibat sirosis. Tulang rusuk saya berubah mengikuti ukuran organ tersebut.

Itulah sebabnya ketika hati baru yang ukurannya normal dimasukkan ke dada saya, ada sedikit masalah: terlalu sesak. Tapi masih dalam batas yang aman. Itulah penjelasan dokter yang saya terima setelah transplant 17 tahun lalu.

Penemuan dan pengalaman editing unsur gen jantung babi yang dilakukan Prof Mohiuddin tentu akan menjadi dasar untuk langkah berikutnya di masa depan. Apalagi kalau terbukti David tidak mati akibat penolakan jantung babi itu.

Pos terkait